Batu Kuyung, Cerita Rakyat Bengkulu


Legenda Batu Kuyung merupakan cerita rakyat daerah Bengkulu. Sebuah legenda mengisahkan kehidupan sebuah keluarga di dusun Tanjung Meranti, Bengkulu. Keluarga tersebut terdiri dari sepasang suami istri dengan dua orang anak. Anak sulung mereka laki-laki bernama Dimun. Sedangkan si bungsu seorang anak perempuan bernama Meterei.



Kedua orang tua Dimun & Meterei sangat sibuk bekerja sampai-sampai tidak sempat mendidik anak-anak mereka. Mereka mencari nafkah dengan cara bertani, mencari ikan, dan membuat kerajinan seperti bubu, baronang, serta bakul untuk mereka jual di pasar. Karena kesibukan mereka, sebagai akibatnya, Dimun & Meterei tumbuh menjadi anak berperangai buruk. Kedua anak mereka sering berkata-kata kasar, mencemooh orang lain, dan sangat nakal.

Dimun Dan Meterei Merengek Minta Makan

Pada suatu hari, pasangan suami istri tengah sibuk bekerja membuat berbagai kerajinan tangan untuk dijual ke pasar. Saking sibuknya, mereka tidak sempat memasak makanan untuk anak-anak mereka. Tidak lama kemudian kedua anak mereka mulai merasa lapar. Mereka merengek-rengek meminta makanan. Tapi kedua orang tua mereka nampak tidak memperdulikan rengekan mereka. Karena merasa kesal tidak diperdulikan, keduanya lantas merusak barang-barang kerajinan buatan orang tua mereka. Mereka menendang, membanting bubu, baronang sambil berteriak-teriak. Meterei bahkan menangis karena sudah sangat merasa lapar.

Kedua orang tua mereka sangat kesal melihat tingkah laku anaknya. Mereka mengambil barang-barang yang dirusak anaknya kemudian mereka perbaiki.

“Ibu, beri kami makanan! Kami belum makan dari pagi!” kata mereka pada ibunya.

“Mintalah makanan pada ayahmu sana!” jawab ibunya ketus.

“Ayah, beri kami makanan! Kami sudah sangat kelaparan!” kata mereka pada ayahnya.

“Ayah sedang sibuk! Pergi sana minta makanan pada ibu kalian!” bentak ayahnya.

Dimun & Meterei kembali kepada ibunya merengek-rengek minta makanan. Lagi-lagi ibunya menyuruh mereka meminta makanan pada ayah mereka. Begitu juga sebaliknya. Karena merasa marah, kedua anak itu akhirnya pergi menuju kebun di belakang rumah. Kemudian mereka duduk diatas sebuah batu besar. Batu tersebut mereka beri nama Batu Kuyung. Untuk menghilangkan rasa lapar, keduanya mendendangkan sebuah lagu sedih. Dalam dendangnya, mereka meminta Batu Kuyung untuk membawa mereka terbang tinggi jauh dari orang tua mereka.

Batu Kuyung Bertambah Tinggi

Ajaib, setelah berhenti mendendangkan lagu, Batu Kuyung tersebut mendadak bertambah tinggi. Dimun & Meterei merasa heran melihat kejadian tersebut. Mereka kemudian kembali berdendang, meminta Batu Kuyung membawa mereka terbang tinggi. Setelah berhenti berdendang, Batu Kuyung tersebut kembali bertambah tinggi dan begitu seterusnya. Kedua anak nakal itu merasa sangat senang karena Batu Kuyung telah lebih tinggi dari semua pepohonan di dusun Tanjung Meranti. Mereka sangat senang karena bisa memandang daerah sangat luas dari ketinggian. Rasa lapar mereka perlahan menghilang. Mereka berdua terus berdendang karena ingin pergi ke tempat lebih tinggi.

Sementara itu kedua orang tua mereka telah selesai bekerja. Mereka juga telah selesai memasak makanan untuk anak-anak. Mereka tersadar bahwa Dimun & Meterei tidak ada di dalam rumah. Mereka memanggil-manggil anak mereka untuk pulang dan makan. “Dimun! Meterei! Dimana kalian? Ayo pulang kita makan bersama.” kata ibu mereka. Tapi tidak ada jawaban dari kedua anak mereka.

Mereka kemudian segera pergi keluar untuk mencari anak mereka. Betapa terkejutnya mereka mendapati Batu Kuyung di kebun telah berubah menjadi sangat tinggi. Sayup-sayup terdengar suara kedua anak mereka di atas Batu Kuyung tersebut. “Dimun! Meterei! Turunlah! Ayo pulang kita makan bersama!” keduanya berteriak meminta anak-anaknya turun. Mereka berdua merasa sangat khawatir. Mereka menyesal karena telah menyia-nyiakan anak mereka.

Batu Kuyung Roboh

Ayah Dimun & Meterei kemudian mengambil kapak di dalam rumah kemudian berusaha menebang Batu Kuyung namun gagal.

Namun Dimun & Meterei tidak memperdulikan panggilan kedua orang tuanya. Mereka terus berdendang tanpa henti. Akibatnya Batu Kuyung terus bertambah tinggi. Sampai akhirnya Batu Kuyung mencapai langit. Begitu menyentuh langit, Dimun & Meterei menghilang tanpa bekas. Setelah kedua anak tersebut menghilang, Batu Kuyung tersebut roboh menimbulkan suara sangat keras. Batu Kuyung tinggi tersebut roboh menimpa rumah Dimun & Meterei hingga hancur. Kedua orang tua mereka pun tertimpa Batu Kuyung tersebut hingga keduanya tewas seketika.

Referensi:
  1. Prahana, Naim Emel. 1988. Cerita Rakyat Dari Bengkulu 2, Jakarta: Grasindo
  2. Agni, Danu. 2013. Cerita Anak Seribu Pulau.Yogyakarta: Buku Pintar.
  3. Komandoko, Gamal. 2013. Koleksi Terbaik 100 plus Dongeng Rakyat Nusantara, PT.Buku Seru.
  1. Ular Ndaung Dan Si Bungsu
  2. Ular Kepala Tujuh
  3. Keramat Riak
  4. Asal Usul Pagar Dewa
  5. Bunda Sejati
  6. Putri Gading Cempaka
  7. Batu Amparan Gading
  8. Batu Kuyung 
  9. Bujang Awang Tabuang
  10. Asal Mula Nama Bengkulu
  11. Putri Serindang Bulan

Tidak ada komentar:

Posting Komentar