Keong Emas, Cerita Rakyat Jawa Timur


Cerita Rakyat Keong Emas berasal dari daerah Jawa Timur. Menceritakan tentang seorang putri Raja Daha, Candra Kirana yang dikutuk oleh nenek penyihir jahat menjadi seekor keong emas. Latar belakang ceritanya mirip cerita rakyat Raden Inu Kertapati. Jadi bisa dibilang kedua cerita tersebut hanyalah dua variasi yang berkembang di masyarakat.

Alkisah Prabu Kertamarta, Raja Kerajaan Daha, memiliki dua orang putri, Galuh Ajeng dan adiknya, Candra Kirana. Si sulung, Galuh Ajeng memiliki paras cantik, namun Candra Kirana jauh lebih cantik. Si Bungsu Candra Kirana telah memiliki tunangan, yaitu seorang pangeran tampan, putra mahkota Kerajaan Kahuripan bernama Raden Inu Kertapati.

Diam-diam Si Sulung, Galuh Ajeng juga mencintai Raden Inu Kertapati. Oleh karenanya ia sangat iri melihat keberuntungan Candra Kirana. Galuh Ajeng kemudian mempunyai niat jahat menyingkirkan adiknya dari istana Kerajaan Daha. Ia meminta bantuan seorang nenek sihir jahat. Nenek sihir jahat tersebut terkenal memiliki mantra kutukan sangat mengerikan. Galuh Ajeng meminta nenek sihir agar mengutuk Candra Kirana menjadi sesuatu hal mengerikan. Nenek sihir menyanggupi permintaan Galuh Ajeng. Tapi Ia memberikan syarat Candra Kirana harus dikeluarkan terlebih dahulu dari istana sehingga ia bisa leluasa menyihirnya.

Setelah bertemu nenek sihir jahat, Galuh Ajeng kemudian kembali bersiasat dengan memfitnah Candra Kirana. Akibat fitnah keji itu Prabu Kertamerta menjadi murka. Sang Prabu kemudian mengusir Candra Kirana keluar dari istana Kerajaan Daha.

Candra Kirana Dikutuk Menjadi Keong Emas

Dengan hati hancur dan sedih, Candra Kirana kemudian pergi dari istana. Ia tidak tahu kenapa kakaknya sendiri melakukan fitnah keji padanya. Ia berjalan tak tentu arah hingga akhirnya tiba di sebuah pantai. Pada saat itulah muncul nenek sihir jahat di hadapan Candra Kirana. Ia mengeluarkan kutukan pada Candra Kirana. “Berubahlah engkau menjadi seekor keong emas. Kutukan hanya akan hilang jika engkau bertemu cinta sejatimu.” kata nenek sihir jahat.

Tiba-tiba saja tubuh Candra Kirana berubah menjadi seekor keong berwarna emas lalu jatuh ke dalam laut. Semenjak saat itu tidak ada seorangpun di Kerajaan Daha mengetahui dimana keberadaan Candra Kirana.

Keong Emas Ditolong Nenek Baik Hati

Suatu hari, seorang nenek dari desa Dadapan tengah mencari ikan di laut menggunakan jala. Saat menarik jalanya, Ia melihat ada seekor keong berwarna emas sangat cantik. Si Nenek membawa ikan tangkapannya beserta keong emas ke gubugnya. Saat hendak memasak, Si Nenek memperhatikan bahwa keong emas tersebut begitu cantik sangat indah. Akhirnya Ia tidak jadi memasak keong emas tersebut. Alih-alih, Si Nenek baik hati menyimpannya di sebuah tempayan untuk Ia pelihara. Diberinya makan si keong emas kemudian ditutupnya tempayan agar Ia tidak melarikan diri.

Keesokan harinya si nenek kembali mencari ikan ke laut. Tapi sayang, ia pulang dengan tangan kosong. Si nenek kurang beruntung tidak mendapatkan ikan. Kemudian ia pulang ke gubugnya. Setibanya di gubug sederhananya, ia merasa sangat terkejut karena di gubugnya telah tersaji makanan, padahal ia tidak merasa memasaknya. Karena merasa lapar dan tidak memiliki makanan lain, akhirnya si nenek menyantapnya.

Hari-hari berikutnya kejadian serupa terus terulang. Setiap ia pulang ke gubugnya, selalu telah tersaji makanan di mejanya. Akhirnya si nenek berusaha mencari tahu siapa yang memasak makanan di gubugnya.

Keesokan harinya si nenek seperti biasa berpura-pura hendak pergi ke laut untuk menangkap ikan dengan membawa jala. Setelah menunggu beberapa saat, si nenek berhati-hati kembali ke gubugnya untuk melihat apa ada orang lain memasak di gubugnya. Saat mengintip kedalam gubugnya, si nenek merasa kaget melihat keong emas keluar dari tempayan. Si Keong Emas berubah menjadi seorang wanita cantik jelita. Wanita cantik rupawan tersebut kemudian sibuk memasak di dapur.

Si nenek langsung masuk ke dapur kemudian bertanya pada Candra Kirana. “Wahai keong emas. Rupanya engkau seorang gadis rupawan. siapakah engkau sebenarnya?” tanya si nenek.

“Aku adalah Candra Kirana, putri Prabu Kertamarta Raja Kerajaan Daha. Aku difitnah oleh saudaraku sampai terusir dari istana kerajaan. Seorang nenek sihir jahat mengutuk aku menjadi seekor keong emas. Aku hanya bisa kembali menjadi manusia jika bertemu dengan tunanganku, Raden Inu Kertapati.” kata Candra Kirana. Setelah menjelaskan perihal dirinya, Ia kemudian kembali berubah menjadi keong emas.

Raden Inu Kertapati Mencari Candra Kirana

Sementara di Kerajaan Daha, Raden Inu Kertapati tengah sibuk mencari tunangan sekaligus cinta sejatinya, Candra Kirana. Sang Putra mahkota Kerajaan Kahuripan merasa sedih hati. Ia bingung karena sudah mencari kemana-mana tapi belum juga menemukan Candra Kirana. Namun Raden Inu Kertapati tetap bertekad akan mencari Candra Kirana hingga ketemu.

Nenek sihir jahat merasa khawatir melihat kegigihan Raden Inu Kertapati mencari Candra Kirana. Ia kemudian berusaha menggagalkan usaha Raden Inu Kertapati. Nenek sihir mengubah dirinya sendiri menjadi seekor burung gagak. Ia sengaja menyamar menjadi seekor burung gagak kemudian mendatangi Raden Inu Kertapati. Ia kemudian sengaja memberikan informasi palsu dengan tujuan menyesatkan Raden Inu.

Suatu hari, Raden Inu Kertapati tengah berkeliling mencari Candra Kirana. Di tengah jalan ia bertemu dengan seorang kakek yang nampak sangat kelelahan. Raden Inu Kertapati kemudian mendekati kakek tersebut dan memberikan bekal makanannya. Si kakek makan dengan sangat lahapnya.

Seusai makan, si kakek menanyakan perihal Raden Inu Kertapati. “Terima kasih Raden telah membantu kakek. Sebenarnya siapa Raden ini? Dan ada keperluan apa?” kata si kakek.

Raden Inu Kertapati kemudian menjelaskan perihal dirinya serta tunangannya Candra Kirana yang pergi meninggalkan istana dan hilang entah kemana. Raden Inu juga menjelaskan perihal burung gagak yang membantunya memberikan informasi.

Si kakek sebenarnya adalah orang sakti. Ia mengetahui bahwa Raden Inu Kertapati ditipu oleh burung gagak. Burung gagak tersebut sebenarnya adalah jelmaan nenek sihir. "Burung gagak itu adalah jelmaan nenek sihir. Ia ingin menyesatkanmu. Untuk membuktikannya marilah kita tunggu si burung gagak datang.” kata si kakek.

Tidak lama kemudian si burung gagak datang ke hadapan Raden Inu Kertapati. Tidak menunggu lama, si kakek kemudian memukul kepala burung gagak dengan tongkatnya. Si burung gagak kemudian berubah menjadi asap lalu menghilang.

“Jika Raden ingin menemui tunangan Raden, pergilah ke Desa Dadapan. Tunangan Raden ada disana.” kata kakek.

Setelah mengucapkan terima kasih, Raden Inu Kertapati segera memacu kudanya menuju desa Dadapan. Berhari-hari lamanya Raden Inu Kertapati menuju desa Dadapan. Ia mulai kelelahan sementara perbekalannya sudah mulai menipis. Tidak lama kemudian ia tiba di desa Dadapan. Perbekalannya telah habis, Ia juga merasa sangat kehausan.

Raden Inu Kertapati Berhasil Menemukan Candra Kirana

Ketika Raden Inu Kertapati melihat sebuah gubug, ia lantas mendatangi gubug tersebut. Ia mengetuk pintu gubug untuk meminta air minum karena merasa sangat kehausan. Ketika pintu gubug dibuka, Raden Inu Kertapati sontak merasa terkejut. Di dalam gubug ia melihat seorang nenek tua bersama tunangannya yang selama ini ia cari, Candra Kirana. Seketika itu juga kutukan nenek sihir jahat musnah. Tubuh keong kembali menjadi manusia seperti semula.

Raden Inu Kertapati bersama Candra Kirana merasa sangat bahagia bisa berjumpa kembali. Raden Inu kemudian mengajak Candra Kirana serta nenek tua baik hati ke istana Kerajaan Daha. Setibanya di istana, Candra Kirana segera menceritakan semua kejadian yang menimpanya. Ia juga mengatakan bahwa Galuh Ajeng, kakaknya sendiri, telah menfitnahnya.

Prabu Kertamerta menjadi sangat marah mengetahui Galuh Ajeng melakukan kejahatan pada adiknya sendiri. Meskipun Prabu Kertamerta menyayangi Galuh Ajeng, namun ia tetap menghukum berat Galuh Ajeng karena perbuatan jahatnya.

Meskipun telah memohon ampun, namun Prabu Kertamerta tetap menghukum putri sulungnya. Galuh Ajeng merasa ketakutan terhadap ancaman hukuman berat dari ayahandanya. Ia kemudian lari meninggalkan istana Kerajaan Daha menuju hutan. Di dalam hutan, tanpa sengaja ia terperosok kedalam jurang. Galuh Ajeng akhirnya tewas di dasar jurang. Keluarga Kerajaan Daha berduka dengan kematian Galuh Ajeng walaupun ia telah berbuat jahat.

Beberapa minggu kemudian, dilangsungkan pernikahan antara Raden Inu Kertapati dan Candra Kirana. Pernikahan mereka berlangsung selama tujuh hari tujuh malam. Rakyat Kerajaan Kahuripan beserta rakyat kerajaan Daha bersuka ria merayakan pernikahan mereka berdua. Terlebih Raden Inu Kertapati kelak akan mewarisi Kerajaan Kahuripan. Nenek baik hati yang telah menolong keong emas kini tinggal di istana. Candra Kirana telah mennganggapnya sebagai ibunya sendiri.

Referensi:
  1. Agni, Danu. 2013. Cerita Anak Seribu Pulau.Yogyakarta: Buku Pintar.
  2. Komandoko, Gamal. 2013. Koleksi Terbaik 100 plus Dongeng Rakyat Nusantara, PT.Buku Seru.
  1. Inu Kertapati
  2. Asal Usul Kota Banyuwangi
  3. Keong Emas 
  4. Damar Wulan Dan Menakjingga
  5. Cindelaras
  6. Joko Dolog
  7. Asal Usul Nama Surabaya
  8. Aryo Menak

Tidak ada komentar:

Posting Komentar